Cagliari vs Sampdoria : 0-0

Pemulihan memberi tahu kita momen buruk. Gol menentukan dari Inter, titik tanding dari tempat gagal di Cagliari. Sebuah kota yang tetap masih ” Sulit Ditaklukkan ” bagi Sampdoria, yang – seperti setahun lalu – kembali dari “Arena Sardinia” dengan satu poin dan beberapa penyesalan juga.

Kencang. Ada Colley di pertahanan di sebelah Andersen, sementara Barreto mengambil kembali seragam yang tersisa pada Sabtu malam: Linetty di bangku cadangan. Ramírez bermain di belakang 2 penyerang. Ini adalah keputusan Giampaolo, tetapi harus menerima awal cepat dari tuan rumah, yang berbaris dengan bentuk spekuler dan dukungan publik. Bahkan, mereka menempatkan kubu Sardinia hanya dalam 180 detik untuk menciptakan bahaya pertama: sumbu Srna-Pavoletti untungnya bola hanya keluar lapangan. kemudian umpan lagi dan João Pedro mengalahkan Audero, tetapi wasit Rocchi dengan benar membatalkannya setelah mendengar laporan asistennya. Kembali João Pedro, pada menit ke-8, mengubah sudut pojok assist Cigarini. Sampdoria kemudian menguji Cragno setelah seperempat jam pertandingan, ketika Ramírez melepaskan eksekusi memanfaatkan assist dari Quagliarella.

Beffa. Pada setengah waktu Andersen memperbaiki kesalahan posisi dan mengantisipasi Pavoletti sebelum keadaan berbahaya. Cagliari kembali mengancam dan pada menit ke 34 ‘menciptakan peluang paling jelas: Srna memberikan assist, Farias lolos dan untungnya diselamatkan oleh Audero yang luar biasa. Tetap pada keadaan 0-0, tetapi sangat mendesak untuk mengganti gigi. Satu menit berlalu dari awal babak kedua dan Murru menurunkan dengan tangan kiri: bola yang mendesis ke samping seolah-olah pada upaya Defrel yang tidak jauh. Sepertinya Doria yang lebih terarah. Dan pada menit ke 10 ‘- setelah peluang tiang Farias dengan hak untuk berbalik – mengeluh tentang intervensi terputus-putus dari Klavan pada Defrel, yang juga mengenai tangannya

Penyesalan. Ramirez kemudian digantikan Linetty pada menit ke 16 ‘, memungkinkan Praet bertindak di antara garis penyerangan. Kesempatan untuk Quagliarella segera muncul dari umpan silang pemain Belgia, dengan bagian depan tidak membingkai cermin di tepi Defrel. lalu kegagalan peluang Ekdal pada menit ke 22 ‘, dan Linetty menit ke 28’, yang membuat usaha tim blucerchiati masih membentur mistar gawang. Fabio Pisacane membuat kami terancam di menit ke-32, Giampaolo mengubah timnya lagi: keluar Praet, masuk Jankto. Pelatih juga memberikan sejumlah kecil kompetisi untuk Kownacki, masuk untuk Quagliarella. Di tim tuan rumah Sardegna Rossoblù, Andreolli masuk, yang tidak memberi kita apa-apa untuk menggabungkan kekacauan dengan melanggar Defrel dengan keras di area terlarang. Dalam masa tambahan waktu wasit Rocchi akhirnya memutuskan hukuman tendangan 12 pas. Kownacki mengambil tanggung jawab penalti hadapi Cragno. sayang eksekusi penalti gagal dilakukan penyerang Polandia untuk kita semua. Satu poin dari Sardinia, yang dipenuhi banyak penyesalan.

Cagliari 0
Sampdoria 0
Cagliari (4-3-1-2) : Cragno; Srna, Pisacane (41 ‘st Andreolli), Klavan, Padoin; Castro, Cigarini (19 ‘st Bradaric), Barella; João Pedro (19 ‘st Ionita); Farias, Pavoletti.
Cadangan : Aresti, Daga, Rafael, Faragò, Pajac, Romagna, Dessena, Cerri, Sau.
Pelatih : Maran.

Sampdoria (4-3-1-2) : Audero; Bereszynski, Andersen, Colley, Murru; Barreto, Ekdal, Praet (35 ‘st Jankto); Ramírez (17 ‘st Linetty); Defrel, Quagliarella (40 ‘st Kownacki).
Cadangan : Rafael, Belec, Vieira, Sala, Tavares, Ferrari.
Pelatih : Giampaolo.
Wasit : Rocchi dari Firenze.

26-09-18 CAGLIARI-SAMPDORIA CAMPIONATO SERIE A 2018-19
Joao Pedro in area blucerchiata tenta il tiro di testa


Sumber : www.sampdoria.it

Leave a Reply

[bws_google_captcha]

Search
Categories