Ranieri : “Saya Ingin Melihat Mentalitas Berjuang Habis-habisan, Saya Hadir Disini Berusaha Untuk Menyelamatkan Sampdoria”

Claudio Ranieri menuntut komitmen 100% dari para pemainnya saat ia secara resmi diperkenalkan sebagai pelatih baru di Sampdoria bersama presiden klub : Massimo Ferrero, pada hari Selasa.

“Kami harus menunjukkan keinginan kami untuk berjuang dan bertahan di Serie A,” kata Ranieri. “Saya di sini bukan untuk mengembangkan pemain muda atau mendapatkan yang lebih tua kembali ke yang terbaik: saya di sini untuk menyelamatkan Sampdoria.”

Pelatih Italia itu berbicara dengan hangat tentang Roma.

“Semua orang tahu bahwa saya penggemar AS Roma, tetapi saya selalu menyukai Sampdoria,” katanya. “Saya senang setelah kemenangan Scudetto dan kecewa setelah Wembley – saya ada di sana. Sampdoria selalu menjadi klub yang saya sukai dan saya merasa terhormat berada di sini. “

Ranieri telah melatih di beberapa klub terbesar di Eropa, tetapi dia akan selamanya diingat untuk memimpin Leicester City ke gelar Liga Premier beberapa musim lalu – suatu prestasi yang tidak berbeda dengan kemenangan gelar Samp di tahun 1991.

“Dongeng adalah hasil kerja keras,” kata Ranieri. “Ketika Anda memiliki klub, pelatih, dan sekelompok pemain yang mampu membuat para penggemar bermimpi, begitulah dongeng dimulai. Saya pikir itu selalu penting untuk bermimpi, tapi mari kita mundur dulu. Saya sudah dibawa masuk dengan tim di posisi terakhir, tetapi saya tahu itu bukan level sebenarnya dari tim. Kita harus memberi 100% di atas lapangan. ”

Takdir telah memutuskan bahwa pertandingan pertama Ranieri akan melawan AS Roma – tim yang ia latih pada akhir musim lalu.

“Bermain melawan Roma pada hari ulang tahunku adalah putaran nasib yang bagus,” kata Ranieri. “Jelas saya akan menempatkan kesetiaan saya kepada Roma di satu sisi ketika datang ke pertandingan. Semoga tim terbaik menang. ”

Ranieri kemudian mengakui bahwa dia tidak mengharapkan kesempatan untuk kembali ke permainan begitu cepat.

“Saya tidak berharap untuk mendapatkan panggilan begitu cepat – saya bahkan menjalani operasi lutut,” katanya. “Telepon itu adalah obat terbaik dan sekarang saya di sini, siap untuk mulai lagi. Saat tim terakhir, tim kehilangan kepercayaan dan keyakinan. Saya perlu mengembalikan kepercayaan dan tekad para pemain – saya ingin mereka tidak pernah menyerah. Saya tahu ada tiga hasil yang mungkin dalam sepak bola, tetapi saya tidak ingin ada yang mengalahkan kami dalam hal keinginan untuk berjuang dan bekerja keras untuk rekan satu tim kami. Itulah satu-satunya keadaan di mana kekalahan dapat diterima. ”

Ranieri menegaskan kembali keinginannya untuk melihat upaya maksimal dan komitmen untuk skuad ketika ia berusaha membalikkan situasi sulit bagi Doria.

“Saya akan memilih 11 pembayar yang ingin bertempur – kita akan melihat tentang sistem dan formasi setelah itu,” katanya. “Saya ingin para pemain yang akan bertarung sampai mati untuk rekan satu tim mereka dan membuat para penggemar bangga dengan mereka. Kami perlu membuat ikatan antara para penggemar, saya dan tim sehingga kami bisa menjadi satu dan menyelamatkan Sampdoria. ”

Sampdoria | Ranieri – Presentazione Massimo Ferrero (presidente Sampdoria)-Claudio Ranieri (allenatore Sampdoria)

Sumber : www.sampdoria.it

Leave a Reply

[bws_google_captcha]

Search
Categories