SPAL vs Sampdoria : 1-2

Penampilan fantastis di babak pertama dan Fabio Quagliarella dalam bentuk yang diilhami berarti bahwa Sampdoria mengalahkan SPAL 2-1 di Stadio Paolo Mazza, kota Ferrara, akhir pekan sore ini, 3 Maret 2019.

Pemain berusia 36 tahun itu tidak bisa dimainkan selama 69 menit dia berada di lapangan, mencetak gol pembuka awal yang bagus sebelum menggandakan keunggulan Blucerchiati tak lama kemudian.

Peluang pertama benar-benar pergi ke tim tuan rumah, karena langsung dari kick-off SPAL memenangkan tendangan bebas dan Jasmin Kurtic mengelus bola ke jaring sisi atas gawang Sampdoria yang dikawal Emil Audero.

Samping yang relatif dekat, jelas bahwa Samp ada di lagu dan mereka memimpin melalui Quagliarella yang luar biasa tak henti-hentinya. Sang kapten menunjukkan kekuatan untuk menahan penandanya di area penalti dan kemampuannya yang luar biasa untuk melakukan tendangan gunting ke samping gawang setelah hanya empat menit. Mantan shotstopper Doria, Emiliano Viviano,” membantunya”, tetapi serangan itu terlalu murni dan dia tidak bisa menahannya.

SPAL terhuyung-huyung dan pasukan Marco Giampaolo mengambil keuntungan penuh pada menit ke-11 ketika Karol Linetty melepaskan umpan silang ke kotak 6 yard, tempat Fabio kembali melompat dan mengirim sundulan penyerang tengah ke depan ke sudut bawah gawang: 2-0 Sampdoria menggandakan keunggulan .

Ada momen yang mengharukan di menit ke-13, ketika seluruh stadion, termasuk para pemain, berhenti untuk menghormati ingatan Davide Astori, setahun setelah kapten Fiorentina, yang mengenakan nomor 13, meninggal secara tragis.

Kembali ke permainan, No.27 kami bahkan bisa mencetak dua gol lagi sebelum peluit babak pertama. Dia membentur tiang pada menit ke-24 ketika dirinya mengalahkan jebakan offside dan mengirim tendangan voli melewati Viviano dan mundur dari tegak. Kemudian, sepuluh menit sebelum jeda, Viviano berdiri dengan baik melawan mantan rekan setimnya, menghasilkan penyelamatan bagus pada tembakan kuat Quagliarella dari sudut sempit.

Babak pertama adalah hampir semua Sampdoria dan pada beberapa kesempatan SPAL mengancam pada bagian akhir kami, mereka menemukan Emil Audero solid atau menyia-nyiakan peluang mereka.

Sampdoria, dan khususnya Quagliarella, tidak menyerah pada awal babak kedua, dengan sang kapten jelas sedang berburu hattrick. Enam menit setelah jeda, Fabio melakukan dengan baik untuk memotong ke dalam dan melepaskan tendangan yang ditujukan ke sudut atas sebelum Viviano yang berebut menyentuhnya di belakang. Dari sudut yang dihasilkan diambil oleh Ronaldo Vieira yang mengesankan, ia menangkapnya dengan baik pada setengah voli tetapi hanya mengirimnya.

SPAL tampaknya menemukan diri mereka penyelamat dalam kontes setelah bermain satu jam ketika Sergio Floccari mengarahkan sundulan yang kuat ke bagian belakang gawang dari tendangan bebas. Namun, di tengah perayaan, wasit melakukan diskusi panjang dengan VAR dan setelah ditinjau melihat offside sempit dari striker SPAL, sehingga gol itu dianulir.

Ketidakadilan yang dirasakan tampaknya menggembleng tuan rumah, yang mulai terbang ke tekel dengan lebih banyak niat dan meningkatkan permainan mereka. Ini menghasilkan banyak kartu kuning untuk kedua belah pihak tetapi juga memaksa Doria untuk duduk dalam dan bermain lebih defensif.

Samp menangani tekanan dengan tenang dan bahkan berhasil menimbulkan masalah sendiri di atas meja. Ketika go SPAL akhirnya datang, itu tidak lebih dari penghiburan, meskipun bagus. Dari posisi yang mirip dengan menit pertama, Kurtic kali ini menemukan bagian belakang gawang dari tendangan bebas pada menit ke-94.

Ketika peluit akhir akhirnya datang di menit ke-98 – setelah Thiago Cionek dikeluarkan dari lapangan karena menarik kaus dari pemain pengganti Gregoire Defrel – itu adalah kemenangan yang pantas diterima untuk Samp yang sangat baik. Dihibur oleh dukungan tifosi kami yang selalu setia, semuanya diatur dengan baik untuk akhir musim yang hebat.

SPAL 1-2 Sampdoria (Babak Pertama : 0-2)

Pencetak Gol : Quagliarella 4, 11, Kurtic 90+4

SPAL (4-4-2): Viviano; Cionek, Bonifazi, Felipe (Antenucci, 83), Fares; Valoti (Jankovic, 79), Missiroli, Schiattarella (Murgia, 55), Kurtic; Petagna, Floccari.
Cadangan : Gomis, Fulignati, Polizzi, Regini, Valdifiori, Vicari, Dickmann, F. Costa, Paloschi.
Pelatih : Semplici.

Sampdoria (4-3-1-2): Audero; Bereszynski, Andersen, Colley, Sala; Praet (Murru, 88), Vieira, Linetty; Saponara (Jankto, 59); Gabbiadini, Quagliarella (Defrel, 69).
Cadangan : Rafael, Belec, Sau, Tavares, Ferrari.
Pelatih : Giampaolo.
Wasit : Pasqua.

03-03-19 SPAL-SAMPDORIA CAMPIONATO SERIE A TIM 18-19
ESULTA SAMP DOPO GOAL FABIO QUAGLIARELLA 0-1


Sumber : www.sampdoria.it

Leave a Reply

[bws_google_captcha]

Search
Categories