Sampdoria vs Sassuolo 3-2

Statistik berbicara tentang hanya satu kemenangan dalam lima pertandingan terakhir di stadio Marassi, Genova. Oleh karena itu mudah untuk mengidentifikasi Sassuolo sebagai musuh kami. Tapi kali ini kami diusir, memang: ada yang kami makan, mengingat jam. Itu tidak persis berjalan-jalan di pertandingan siang Serie A – Anda harus mengakui – tapi pasti comeback menang dicapai oleh Sampdoria asuhan pelatih Marco Giampaolo adalah hal yang akan lama tetap dalam ingatan pendukung blucerechiati. Dari kedudukan 0-2 menjadi 3-2 di tujuh menit akhir dalam waktu pertandingan: hal-hal dalam sejarah 70 tahun itu hampir pasti tidak pernah terjadi sebelumnya. Hal-hal yang memberi kami dorongan utama dan membuat kami bernapas lebih lanjut dalam klasemen.

Asumsi. Tembakan pertama dalam laga dilakukan pemain Sampdoria oleh Edgar Barreto: Tapi berhasil diamankan penjaga gawang Sassuolo, Andrea Consigli. Fabio Quagliarella mendapatkan assist prima oleh Lucas Torreira, diakhiri dengan eksekusi kaki kiri tapi Sassuolo membuat dinding untuk memblok peluang tersebut. Luis Muriel mencoba untuk menerobos di menit ke 18 ‘, tetapi sia-sia, karena eksekusi hanya melambung di atas mistar gawang. Slip ke samping, bukan, upaya dari luar Fernandes. Hilang target tetapi Sampdoria menciptakan kondisi untuk keuntungan. ” Si Hijau Hitam ” mencoba kemampuan Christian Puggioni di menit ke 26 ‘, ketika Pellegrini menyentuh sudut bawah dengan hak untuk kembali, dan sepuluh menit kemudian, ketika Antonino Ragusa memiliki peluang lainnya. Kesempatan terbaik yang terjadi di sisi lain, 37 ‘: Quagliarella melakukan eksekusi, Tapi Andrea Consigli berhasil menahannya meski kemudian bola terlepas dan upaya rebound dilakukan Bruno Fernandes yang langsung mengeksekusi keras kesempatan yang ada di depannya. Layak gol, tapi sayangnya peluang tersebut gagal.

Pertunjukkan. Sebuah kesalahan dari Torreira bisa menjadi tiket keunggulan untuk tim asal provinsi Emilian menjadi 0-1: untungnya bagi kita eksekusi Pellegrini lemah dan bola jatuh di pelukan Puggioni. Fernandes kemudian kembali gagal untuk mengambil keuntungan dari peluang Muriel. MKembali Muriel di menit ke 17 ‘, mengirimkan tekanan kepada Federico Peluso, yang menghentikan dia dari belakang beberapa langkah di area penalti: kartu Kuning dan hukuman, yang dekat dengan gawang tim tamu. Eksekusi dilakukan Fernandes, sayang masih gagal, Sassuolo mencoba lagi, Ragusa memberi assist dari jalur kiri untuk Federico Ricci, yang melakukan eksekusi dari jarak dekat, dan tidak sulit untuk mengalahkan Puggioni. 0-1 untuk keunggulan Sassuolo.

Reality. Di bawah air yang turun di Marassi, Giampaolo berjalan untuk sampul, memanggil gladiator Barreto untuk memasukkan Praet yang lebih ofensif. Efeknya, bagaimanapun, adalah tim tamu I Neroverdi yang kembali menggandakan keunggulaan atas tuan rumah, skema cantik permainan mereka diakhiri dengan aksi lari kencang Ragusa yang kemudian berhasil membobol gawang Puggioni lewat eksekusi keras kaki kirinya, 0-2 untuk keunggulan tim tamu Sassuolo. Praet memicu Quagliarella, yang ternyata dan kemudian membuat Consigli melakukan penyelamatan sambi diving. Pelatih Giampolo kemudian memasukkan Patrik Schick gantikan Fernandes meski tampaknya tidak membalikkan tren negatif: Puggioni harus mengorbankan dirinya dengan tangan untuk menyelamatkan peluang Alessandro Matri yang hampir mencetak gol ke 3. Sampdoria ” kembali ” ke permainan lewat gol Quagliarellapada menit ke 39 ‘: eksekusi pertamanya membentur tiang gawang, penyerag bernomor 27 mencoba lagi dan berhasil membobol gawang Consigli, 1-2 masih untuk keunggulan Sassuolo. Gol ke 100 Quagliarella di Serie A memberikan jalan untuk “comeback”. Sassuolo gemetar, Francesco Acerbi jatuh dan memicu serangan ofensif Sampdoria, Quagliarella membantu Muriel yang mencocor bola membobol gawang Consigli dan skor imbang 2-2 menjadi kenyataan.

Perusahaan. Tapi yang terbaik belum datang. Akhirnya Luca Antei harus menghentikan Schick di depan gawang, penalti diberikan wasit Doveri kepada Sampdoria, dan Lusi Muriel berhasil menjalankan tugasnya dengan baik untuk membuat ” meledak ” euforia Sampdoriani di tribun Selatan stadio Marassi. Kemenangan berhasil dicapai dengan dramatis di menit ke 91. Dengan cara fantastis yang membuat stadio “Ferrari” terus berpesta dan bernyanyi dengan gembira hatinya menyambut kemenangan Sampdoria yang indah ini.

Sampdoria 3
Sassuolo 2

Gol: ( Semua Di Babak Kedua ) 18′ Ricci, 29′ Ragusa, 39′ Quagliarella, 41′ Muriel, 46′ Muriel (P).

Sampdoria (4-3-1-2): Puggioni; Sala (43′ s.t. Pereira), Silvestre, Skriniar, Regini; Barreto (25′ s.t. Praet), Torreira, Linetty; Fernandes (33′ s.t. Schick); Quagliarella, Muriel.
Cadangan Tidak Bermain : Tozzo, Dodô, Eramo, Alvarez, Krajnc, Palombo, Cigarini, Djuricic, Budimir.
Pelatih : Marco Giampaolo.

Sassuolo (4-3-3): Consigli; Gazzola, Antei, Acerbi, Peluso; Mazzitelli, Missiroli (16′ s.t. Magnanelli), Pellegrini; Ricci, Defrel (30′ s.t. Matri), Ragusa (37′ s.t. Adjapong).
Cadangan Tidak Bermain : Pomini, Pegolo, Iemmello, Matri, Marin, Pierini, Lirola, Terranova, Cannavaro, Dell’Orco.
Pelatih : Eusebio Di Francesco.

20-11-16 SAMPDORIA-SASSUOLO CAMPIONATO SERIE A TIM 2016-17 ESULTANO GIOCATORI SAMP DOPO GOL 3-2 LUIS MURIEL

20-11-16 SAMPDORIA-SASSUOLO CAMPIONATO SERIE A TIM 2016-17
ESULTANO GIOCATORI SAMP DOPO GOL 3-2 LUIS MURIEL


Sumber : www.sampdoria.it

Leave a Reply

[bws_google_captcha]

Search
Categories