Archive for August, 2019

Resmi : Andreas Chrysostomou Pemain Sampdoria

UC Sampdoria mengumumkan secara resmi bahwa mereka telah memperoleh dari FC Internazionale Milano hak kinerja olahraga dari pemain sepak bola : Andreas Chrysostomou (lahir di Nicosia, Siprus, pada 14 Januari 2001).

TRENTO, ITALY – JULY 24: Andreas Chrysostomou of FC Internazionale looks on during the friendly match between Internazionale U19 and Feralpi Salo on July 24, 2019 in Trento, Italy. (Photo by Emilio Andreoli – Inter/Inter via Getty Images)


Sumber : www.sampdoria.it

Audero Dan Semua Penyelamatannya Yang Belum Cukup Untuk Menahan Lazio : “Hari Buruk Untuk Sampdoria”

Semua penyelamatannya tidak cukup bagi Emil Audero untuk mencegah Sampdoria menyerah melawan Lazio. Namun kiper Sampdoria benar-benar melakukan hal yang mustahil untuk membuat malam para striker Biancocelesti semakin rumit. «Itu adalah kemenangan yang jelas – yang terbaik dari para Dorians mengunyah pahit setelah hasil 0-3 -, kami kebobolan terlalu banyak: terlalu banyak ruang, terlalu banyak restart, dan bahkan beberapa tembakan dari luar. Kami tidak dapat terlalu mengkhawatirkan mereka dan itu adalah sebuah dosa dalam pertandingan “.

Mulai lagi. Proyek Lazio ada di depan, jelas: bertahun-tahun bekerja bersama dan banyak pemain internasional adalah dua aspek yang dapat membuat perbedaan. «Kami telah mengubah pemimpin tim(pelatih) – mengingatkan semua orang tentang nomor 1 -, cara bermainnya berbeda dan akan butuh waktu untuk mengasimilasi perintahnya. Kami berharap dapat melakukannya sesegera mungkin. Lebih pantas atau lebih bersalah? Di lapangan kami melihat Lazio yang cantik dan Samp yang buruk, tak banyak yang bisa dikatakan. Kami tidak bekerja dengan baik khususnya pada departemen pertahanan. Dalam kasus ini lebih baik untuk mengesampingkan semuanya dan memulai kembali dari awal “.

25-08-19 SAMPDORIA-LAZIO CAMPIONATO SERIE A 19-20 DELUSIONE EMIL AUDERO DOPO GOAL 0-1 CIRO IMMOBILE

Sumber : www.sampdoria.it

Ekdal : “Banyak Hal Yang Tidak Berjalan Dengan Baik, Mari Bangkit Untuk Menghadapi Sassuolo”

“Banyak hal yang tidak berhasil: menderita tiga gol di rumah sangat tidak mengenakkan”. Albin Ekdal berbicara dengan sangat pahit setelah kekalahan dalam pertandingan kandang pertama musim ini, yang membuat Sampdoria dikalahkan 0-3 oleh Lazio, binatang hitam sejati dari Sampdoria. “Mereka pantas – kata gelandang blak-blakan -, meskipun banyak peluang yang kami ciptakan kami tidak memiliki permainan yang baik, kami harus pergi ke Sassuolo untuk menebusnya. Mereka adalah tim yang kuat, tetapi hari ini kami bermain buruk. Kami berusaha meningkatkan diri dengan terus bekerja ».

Meningkatkan. Sebuah kekalahan “brutal” yang memicu terlalu banyak lonceng alarm. “Aku tidak tahu apa yang terjadi – ujar pemain tengah asal Swedia itu -, terkadang sepakbola seperti itu. Kami bisa saja mencetak dua atau tiga gol, tetapi jika kami menderita seperti ini, sulit untuk tetap bermain. Kami benar-benar perlu meningkatkan diri. Kami telah mempersiapkan pertandingan dengan baik, kami sarat, namun tidak ada yang berjalan seperti yang kami inginkan. Situasi klub? Teman sekelas saya dan saya fokus di lapangan. Satu hal: namun para pendukung fantastis, seperti biasa ».

25-08-19 SAMPDORIA-LAZIO CAMPIONATO SERIE A 19-20 ALBIN EKDAL-CIRO IMMOBILE

Sumber : www.sampdoria.it

Di Francesco : “Saya Bertanggung Jawab Penuh Atas Kekalahan Ini”

“Saya bertanggung jawab penuh karena para pemuda mencoba melakukan apa yang saya minta dari mereka. Kami ceroboh dalam hal perincian yang lebih halus dan membuat terlalu banyak kesalahan dari sudut pandang teknis, ”begitulah Eusebio Di Francesco memulai wawancara pasca-pertandingannya setelah pertandingan pembukaan tim di Marassi gagal berjalan sesuai rencana. “Kami tidak berhasil mengekspresikan diri dengan cara yang kami inginkan, tetapi kami tidak mencari alasan. Membuat beberapa kesalahan individu terlalu banyak memungkinkan Lazio untuk memukul kami saat istirahat. Setelah mengatakan itu, mereka pantas menang dan menunjukkan bahwa mereka jelas tim yang lebih baik. “

“Kami kebobolan di akhir babak pertama ketika kami bermain lebih baik sebagai tim. Hal yang sama terjadi di babak kedua. Secara umum, kami tidak membuat cukup, terburu-buru dan kurang kualitas yang tersirat. Kami tidak menunjukkan banyak kepribadian dalam formasi 4-3-3 dan membuatnya terlalu mudah bagi lawan kami. Ada perasaan pahit, tetapi dalam sepakbola dibutuhkan waktu untuk bangkit kembali. Tidak mudah untuk berbicara setelah kekalahan besar, tetapi kami akan mengambil pelajaran dari kesalahan ini dan melanjutkan hidup lagi. Saya ingin melihat mentalitas yang berbeda dimulai pada hari Selasa dan keinginan untuk tidak membiarkan kepala kita jatuh setelah kalah. Para pendukung Sampdoria adalah pemain terbaik kami di luar sana malam ini. Mereka terus bernyanyi sepanjang pertandingan. “

25-08-19 SAMPDORIA-LAZIO CAMPIONATO SERIE A 19-20 EUGENIO DI FRANCESCO

Sumber : www.sampdoria.it

Sampdoria vs Lazio : 0-3

Sampdoria belum melakukan yang terbaik dari awal musim Serie A 2019/20. Blucerchiati baru saja melawan SS Lazio asuhan Simone Inzaghi, yang meninggalkan Ferraris dengan kemenangan 3-0. Skor mungkin tidak terlalu berarti pada tahap kampanye ini, mengingat bahwa tim Eusebio Di Francesco jelas berisi pemain yang masih belajar bagaimana menghubungkan dan mengenali gerakan satu sama lain. Ini jelas pekerjaan yang sedang berjalan, seperti bagian dari stadion, dengan banyak yang masih harus dilakukan.

Bos memilih starting line-up yang paling diharapkan, dengan Albin Ekdal sebagai pemain bertahan di lini tengah, Karol Linetty dan Ronaldo Vieira keluar lebar dan Manolo Gabbiadini dan Gianluca Caprari mendukung kapten Fabio Quagliarella. Rasa pertama dari aktivitas di mulut gawang melihat Emil Audero menyangkal Sergej Milinkovic-Savic setelah sembilan menit. Kiper blucerchiati kembali dipanggil beraksi tujuh menit kemudian untuk mencegah Ciro Immobile dari membuka skor. Tim tamu tentu memiliki keunggulan di setengah jam pertama, tetapi harus menunggu sampai menit ke-37 untuk memimpin ketika Luis Alberto melakukan tendangan bebas cepat untuk mengatur Immobile, yang tidak membuat kesalahan, menemukan jaring dengan lobed selesai, dengan VAR yang cepat mengkonfirmasi bahwa gol akan bertahan, 0-1 untuk Lazio.

Tim tuan rumah merespons dengan baik, saat Vieira melepaskan tembakan dengan kaki kiri ke arah gawang, tetapi Thomas Strakosha sama dengan itu dan tidak akan ada lagi gol sebelum jeda.

Linetty memiliki peluang bagus di awal babak kedua dan ada momen goyah ketika Audero gagal mengendalikan backpass Murillo, hampir menghasilkan gol bunuh diri. Kiper itu menebus kesalahan beberapa menit kemudian untuk menyangkal peluang Immobile, yang melalui satu lawan satu. Namun, kesalahan oleh Bartosz Bereszynski mengakibatkan Luis Alberto memainkan Correa untuk membuat tim tamu unggul 2-0 di menit ke-56.

Ada yang lebih buruk datang, ketika Immobile mencetak gol kedua dan ketiga tim pada menit ke 62 pertandingan, menghukum lebih banyak lini belakang Sampdoria.

Di Francesco memang mencoba membalikkan keadaan dengan memasukkan Jakub Jankto dan Mehdi Leris untuk menggantikan Linetty dan Caprari, beralih ke formasi 4-2-3-1 dalam proses, meskipun tidak berhasil. Federico Bonazzoli menggantikan Gabbiadini dengan waktu kurang dari 15 menit, sebelum Audero harus membuat dirinya besar untuk menyangkal peluang Correa sebagai penyokong. Ada beberapa peluang lagi menjelang akhir, dengan peluit akhir wasit Rocchi mengakhiri sore yang sulit. Tim mendapat tepuk tangan dari tuan rumah, tetapi tentu saja masih ada jalan panjang yang harus ditempuh.

Sampdoria 0-3 Lazio (Babak Pertama : 0-1)
Pencetak Gol : Immobile 38; Correa 56, Immobile 62.
Sampdoria (4-3-3): Audero; Bereszynski, Murillo, Colley, Murru; Linetty (Leris 66), Ekdal, Vieira; Gabbiadini (Bonazzoli 76), Quagliarella, Caprari (Jankto 66).
Cadangan : Falcone, Augello, Chabot, Barreto, Ramirez, Bahlouli, Jankto, Thorsby, Regini, Ferrari.
Pelatih : Di Francesco.
Lazio (3-5-2): Strakosha; L. Felipe, Acerbi (Vavro 70), Radu; Lazzari (Marusic 65), Milinkovic (Cataldi 77), Parolo, L. Alberto, Lulic; Immobile, Correa.
Cadangan : Guerrieri, Proto, Patric, Leiva, Berisha, Bastos, Caicedo, Anderson, Adekanye.
Pelatih : S. Inzaghi.
RefWasit : Rocchi.

Genova, 25/08/2019 Serie A 2019/20 | Sampdoria-Lazio Gol Lazio (0-1): delusione Fabio Quagliarella

Sumber : www.sampdoria.it

Gabriele Rolando Dijual Permanen Ke Reggina

UC Sampdoria mengumumkan secara resmi bahwa mereka telah menjual kepada Reggina 1914 hak kinerja olahraga pemain : Gabriele Rolando.

Temù (Brescia), 14/07/2018 Sampdoria/Ritiro 2018-19 – Sellero Novelle-Sampdoria (Amichevole) Gabriele Rolando

Sumber : www.sampdoria.it

Di Francesco : “Crotone Tidak Pernah Mudah, Namun Kami Berhasil Meminimalisir Kesalahan”

Sasaran babak keempat: periksa. Ada tanda centang biru di sebelah lambang Piala Italia untuk Sampdoria, yang mengungguli FC Crotone 3-1 untuk kebahagiaan pelatih Eusebio Di Francesco, dalam debut resmi. “Malam ini adalah pertandingan yang sulit,” kata pelatih Sampdoria, “mereka memiliki lebih banyak menit di kaki daripada yang kita lakukan dan beberapa pertandingan nyata sudah ada di pundak kita. Tidak pernah mudah untuk bermain di sini di “Scida”: ini adalah lingkungan yang sulit. Kami telah menderita, tetapi itu adalah bagian dari permainan. Saya senang dengan hasilnya dan senang dengan penerapan permainan anak-anak di lapangan, kami tidak mungkin salah ».

Vertikalitas. Pada titik apa pekerjaan? Lazio akan tiba di Marassi pada hari Minggu. «Saya sudah melihat begitu banyak situasi indah di depan – pelatih menganalisis – tetapi di pertahanan dia membutuhkan lebih banyak keseimbangan. Dan beberapa kesalahan teknis kurang. Tapi saya melihat aplikasi yang bagus, ini adalah tim yang digunakan untuk bekerja meningkatkan dan membuat diri mereka tersedia. Jika saya harus memberikan persentase: untuk komitmen dan ketersediaan kami berada di seratus persen. Adapun sisanya, kita harus belajar membaca tekanan, misalnya. Terkadang waktu salah, tetapi untuk saat ini tidak apa-apa. Kami adalah saldo yang akan kami temukan. Banyak anak laki-laki yang terbiasa dengan perkembangan game yang kurang vertikal, tetapi kita akan sampai di sana. Kami akan siap untuk kejuaraan ».

Crotone, 18/08/2019 Coppa Italia 2019/20 | Crotone-Sampdoria Eusebio Di Francesco (allenatore Sampdoria)

Sumber : www.sampdoria.it

Crotone vs Sampdoria : 1-3

Pertandingan resmi pertama Sampdoria musim 19-20 berakhir dengan kemenangan, ketika tim Blucerchiati membalikkan ketertinggalan satu gol untuk menang 3-1 di Crotone, yang merupakan kemenangan pertama tim di selatan Italia sejak 2012. Gol dari Gianluca Caprari, Fabio Quagliarella dan Gonzalo Maroni sudah cukup untuk melihat Doria masuk ke putaran keempat Coppa Italia.

Pertandingan kompetitif pertama tim asuhan Eusebio Di Francesco yang bertanggung jawab tidak memulai awal yang terbaik, karena Salvatore Molina memberi tim tuan rumah keunggulan awal. Pemain sayap itu lolos di belakang lini pertahanan Samp dari kiri dan melepaskan eksekusi yang membobol gawang Emil Audero di tiang dekat setelah laga berjalan 8 menit.

Doria harus menghadapi tekanan serangan lebih lanjut dari Crotone, yang nyaris pada beberapa kesempatan memiliki peluang untuk menggandakan keunggulan mereka. Namun tuan rumah dihukum saat Caprari menyamakan kedudukan bagi tim tamu pada menit ke-37. Dia menerima bola diagonal Ronaldo Vieira ke depan sebelum memasukkannya ke gawang tuan rumah dengan baik, 1-1 kedudukan.

Hal-hal berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi tim Serie B, ketika Nicola Murru dijatuhkan tepat di dalam area penalti. Wasit menghadiahkan penalti dan Quagliarella dapat diandalkan dari jarak 12 yard, melepaskan tembakan ke gawang pada menit ke-42, 1-2 untuk keunggulan Sampdoria.

Lintasan ke babak berikutnya dibuat aman oleh Maroni, yang mencetak gol beberapa saat setelah menggantikan Caprari dengan sekitar satu jam bermain. Pemain asal Argentina itu berhasil memasukkan bola dari jarak dekat setelah menerima assist Bartosz Bereszynski yang menusuk masuk ke dalam area penalti.

Serie A sekarang memberi isyarat untuk tim Di Francesco, yang akan menghadapi SS Lazio dalam waktu seminggu kedepan. Mereka akan menghadapi Cagliari Calcio saat kembali turun di ajang piala Italia 19-20 pada Desember nanti.

Crotone 1-3 Sampdoria (Babak Pertama: 1-2)
Pencetak Gol: Molina 8, Caprari 37, Quagliarella (pen.) 42, Maroni 60.

Crotone (3-5-2): Cordaz; Cuomo, Golemic, Gigliotti; Rutten (Mustacchio 62), Benali, Barberis (Zak 66), Zanellato (Gomelt 81), Molina; Messias, Nanni.
Cadangan: Figliuzzi, Festa, Bellodi, Crociata, Itrak, Kargbo, Evan’s, Panza, Mariani.
Pelatih: Stroppa

Sampdoria (4-3-3): Audero; Bereszynski, Murillo, Colley, Murru; Linetty (Gabbiadini 85), Vieira, Jankto; Ramírez (Ekdal 70), Quagliarella, Caprari (Maroni 59).
Cadangan: Falcone, Augello, Chabot, Barreto, Bonazzoli, Depaoli, Thorsby, Ferrari, Léris.
Pelatih: Di Francesco.

Wasit: Sacchi (Macerata).

Crotone, 18/08/2019 Coppa Italia 2019/20 | Crotone-Sampdoria Gol Sampdoria (1-3): esultanza Gonzalo Maroni-Bartosz Bereszynski-Jeison Fabian Murillo-Fabio Quagliarella-Jakub Jankto-Ronaldo Augusto Vieira Nan

Sumber : www.sampdoria.it

Nomor Resmi Pemain UC Sampdoria Untuk Musim 2019-2020

U.C. Sampdoria mengumumkan secara resmi nomor punggung pemain untuk musim olahraga 2019/20.

Sumber : www.sampdoria.it

Leris Bersiap Memulai : “Saya Akan Memberikan Semuanya Dan Menunjukkan Apa Yang Bisa Dilakukan Bersama Sampdoria

Mehdi Leris telah berbicara tentang kegembiraannya setelah menyelesaikan kepindahan ke Sampdoria pada hari Senin.

“Saya tidak sabar untuk memulai – saya akan memberikan semua yang saya miliki untuk klub ini,” ujar pemuda Prancis, berbicara kepada media klub resmi setelah tiba di Samp. “Ketika agen saya memberi tahu saya tentang tawaran untuk datang ke sini, saya langsung menerimanya. Ini adalah langkah besar dalam karier saya. Sampdoria adalah sebuah pilihan naik level dan saya ingin menunjukkan apa yang bisa saya lakukan di klub sebesar itu. ”

Leris sudah bermain di Marassi musim lalu bersama Chievo, setelah menghabiskan waktu di Juventus selama karir mudanya, bergabung dengan Emil Audero dalam prosesnya.

“Kamu tidak pernah melupakan kunjungan pertamamu ke Marassi,” kata gelandang itu. “Saya benar-benar terkesan dengan banyaknya pendukung di sana dan bagaimana mereka berada di belakang tim. Saya sudah bermain melawan Quagliarella dua kali dan berpikir itu luar biasa untuk bermain melawan pemain hebat seperti itu. Sekarang kami bermain bersama … ini luar biasa. “

Genova, 12/08/2018 Sampdoria/Leris – Intervista SampTv Mehdi Pascal Marcel Leris

Sumber : www.sampdoria.it

Search
Categories